An urban lady diary

Being Like What I Wrote

on
Thursday, July 5, 2012
In office room

After kejadian rejecting kemaren kemaren, finally sekarang saya jadi worker. Dan herannya...saya menjadi apa yang selalu saya tuliskan semenjak ada dibangku kuliah, yaitu Konsultan sodara-sodara!. Rada heran juga sebenarnya kok bisa dapet pekerjaan ini. Emang kok ya semakin kita sering menyebut apa yang kita mau semakin dekat juga dengan apa yang kita mau...yap, seakan-akan semesta memeluk keinginan kita. Dan yang pasti Allah gak lupa sama impian kita, He granted my dream yang awalnya sempet berbelok jadi banker dolo. Rencana punya rencana sih kan dolo emang pengen jadi konsultan terus berhenti dulu buat ambil S2 terus balik lagi jadi konsultan terus baru jadi dosen kalo uda beranak pinak (kan pikirnya kasian gitu ya kalo uda punya anak eh tetep jadi konsultan yang masih keliling keliling kota). Mungkin jalan yang dipilihkeun buat saya ini adalah yang terbaik, wallahu a'lam yee...saya hanya mencoba menjalaninya dengan baik dengan terus ikhtiar dan berdoa saja.

Sekalinya uda jadi worker, eh langsung di assign tugas ke luar kota bung, betapa oh betapa malangnya... Yap, tepatnya di Karawang!. Walau dapet fasilitas pulang sebulan sekali dari kantor, tapi it's my first time jauh dari hometown dan family dalam waktu yang lama banget (this project take approx 9 months in Karawang). Uda deh bawaannya mengeluh aja pas sampe di Karawang. Mulai perut yang gak bisa diajak nego buat adapt sama makanan yang ada sampe bawaannya jadi mewek terus kalo uda sampe mess. Tapi beneran deh makanan di sini itu gak friendly amat (terbukti karena temen-temen yang lain juga bilang begindang), selain harganya mahal terus rasanya yang euhhhh bikin gak pengen ngabisin. Beside that, transport di sini sulit, jadi mau ke mana-mana ya juga sulit, berasa kayak terisolasi. Mau masak sendiri, eh pasar di sini di mana ye jeunk?. Kalo malem uda sampe mess, uda deh bawaannya pengen nemplok kasur melulu terus jadi keinget hometown *langsung ambil bantal guling*. Akhirnya buntutnya, tiap slese solat..uda deh langsung khusyuk berdoa supaya next project ada di surabaya aja atau paling maksimal dapetnya daerah jatim aja biar kalo ada acara kangen kangenan langsung menclok aja ke surabaiah. Lagian juga kalo dareah jatim makanannya masih bersahabat dengan perut dan kantong. Sempet kepikiran juga, bisa gak ya eyke survive jadi konsultan yang kalo mendekati akhir project kerjaannya ngalah-ngalahin satpam ronda.

Tapi setelah ada sesi curhat mencurhat dengan bumblebee yang kerjanya juga gak kalah jauh dengan eyke juga, saya pun termotivasi untuk tetep survive. Selain itu juga banyak kawan kawan yang merantau tapi bedanya dengan eyke, eyke merantau sendirian tanpa ada yang saya kenal dan tempatnya sangat baru bagi saya. Uda deh jadinya kalo mood lagi ngedrop gak jelas bawaannya mengingat bagaimana indahnya tiga taon lagi, inget-inget yang pengen punya rumah sendiri, pengen keliling dunia, pengen umroh. Yauda segindang dulu ocehan eyke, mudah-mudahan bisa survive...doakeun ye!


Be First to Post Comment !
Post a Comment

Custom Post Signature

Custom Post  Signature