An urban lady diary

Sumatra Food

on
Sunday, July 28, 2013

Two weeks ago, bumblebee came to Surabaya to visit me...happyyyyy!. Rencana yang udah dibuat kapan hari itu langsung deh pengen di eksekusi. Kebetulan ye kita berdua suka makan, tapi kadang suka marah-marah juga eik kalo Mr.A ini kebanyakan makan. Tambah melar dong ya ntar badannya, gagal lagi deh diet nya. Kita sempat ke beberapa tempat sih, tapi aku bagi ntar jadi beberapa postingan menurut tema. Kali ini aku review untuk makanan Sumatra. Mr. A ini kan asli dari pulau Sumatra jadi cocok-cocok aja waktu nyobain makanan ini. Dan kebetulan waktu itu aku lagi ngidam makanan ini, klop ya.

Tempat pertama ialah Pempek Palembang Tjeu Entis. I've known about this place since I was in College. Tapi baru sempet review sekarang. Ini tempat makan pempek kedua yang tergolong famous di Surabaya setelah Pempek Palembang Ny. Farina yang gerai nya uda ada dimana-mana. Lokasinya ada di jalan ngagel setelah Bilka, agak nyempil sih rukonya. Karena kebetulan sudah buka duluan di rumah jadinya cuma pesen pempek kapal selam sama pempek lenjer isi keju. Keju gak bole ketinggalan dong ya secara aku fans fanatiknya keju. Minumnya cukup dengan teh hangat saja karena aku sedang flu...so old fashioned ya.

Setelah dirasa-rasa dan aku meminta Mr.A yang notabene lidahnya asli Sumatra berkomentar, ternyata....kalo dibandingin sama Ny. Farina pempek Tjeu Entis lebih unggul dari segi pempek dan kuahnya. Katanya kuahnya pas asemnya juga pekatnya, hampir menyerupai yang made in Palembang beneran. Kejunya cukup terasa dan gak cuma dikasi sedikit. Kan biasanya kalo dijadiin isi porsinya cuma dikit. Overall sih nih pempek memuaskan dahaga ngidam eik, hehe.

Menu Tjeu Entis
Pempek kapal selam + lenjer isi keju
Tempat kedua ialah Sate Padang Ngagel. Berlokasi di jalan Ngagel juga, sebelumnya butik muslim Karita. Jaman kuliah saya sering nitip sate padang di sini karena rasanya emang pas di lidah saya. Jarang memang yang jual sate padang ini, gak semua rumah makan padang menyediakan sate padang. Porsinya banyak ditambah dengan lontong, jadi cukup mengenyangkan. Bumbunya rasanya pas, kentalnya juga  cocok di lidah. Dagingnya gak alot, bakar nya pas.

Sate Padang + Ketupat + Teh hangat

2 comments on "Sumatra Food"
  1. jaket e wakacub pancet ae yo el..
    *salah fokus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya donggg...dia kan setia sama club kesayangannya. Sampai2 aku terhasut jadi menghapal lagu2 mars club nya itu..

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature