An urban lady diary

Another Getaway

on
Tuesday, October 29, 2013

Kapan hari waktu schedule kantor lagi hectic dan workload menggila, aku masih nyempetin curicuri waktu buat liburan donggg *teuteupasyik* . Aku termasuk orang yang berusaha untuk menjalankan work life balance sebaik mungkin. Dikala sutris aka stres mendera yastralah mari liburan dulu buat ngerecharge pikiran dan fisik. Dan karena semesta berkonspirasi dengan baik yang namanya kebetulan pasti ada aja. Iye kebetulan mentemen eik pada mau liburan juga, girang kan hati ini jadi ada temen buat liburan ramerame. Actually ide liburan ini keluar dengan spontan waktu hangout bareng dan ngotot banget untuk segera direalisasikan,ahahah. Setelah pilihpilih capcipcup belalang kuncup akhirnya diputuskan pergi ke Banyuwangi dengan objek wisata Ijen dan Baluran, mantappp.

Berangkat kamis malem dengan naik kereta api tuttuttut ke Banyuwangi dan sampai jam 3 subuh. Untungnya ada temen kita yang baik hati yang mau menyediakan penginapan di rumahnya, thanks to Nova. Nyampe di Banyuwangi kita gegoleran bentar di Rumah Nova. Niat untuk jalanjalan start jam 8 tapi etapi molor sampe jam 10 an gegara kita pada ngantuk bok, apalagi udara di sana mendukung banget untuk tidur tambah kebo jadinya. Tujuan pertama ialah ke pulau merah, dalam bayangan pulaunya itu ditumbuhin pohon atau temen2nya yang warnanya kemerahan sehingga kalo diliat kayak warna merah gitu. Clueless banget pokoke eik tentang pulau ini. Lumayan juga jarak dari Rumah Nova ke Pulau ini. Setelah sampe sana...ndilalah pulaunya kok ijo royoroyo. Pantainya juga gak merah, airnya juga gak merah semerah darah Edward Cullen *apasih* . Ini yang kasi nama buta warna ato gimana sik. Overall sih suka sama pantainya yang bersih, pasirnya juga putih dan yang penting ialah gak rame gak banyak pengunjung jadi berasa pantai milik kita. Mau kayang mau tengkurep mau jongkok semuanya bisa dilakuin saking sepinya. Tapi panasnya menyengat ke ubunubun dan takutnya bisa ngelelehin paku yang ada, ntar kan bisa ketauan wujud asliku kalau pakunya ilang. Setelah potopoto dan mimik es degan kita lanjut untuk cari maem dan ibadah. Kita maem di resto en cafe nya anak gaul Banyuwangi. Kita mencoba being local pemirso dengan nyobain cafe gaul ini, Pirate Cafe kalo gak salah namanya.

Gadis pantai ala film taun 80an


Next destination ialah ke Taman Nasional Baluran. Kita berencana mau bermalam di sini, semalam aja cukup kalo kelamaan ntar dikira penghuninya taman nasional. Oiya ada cerita yang cukup norak waktu ngelewatin Pelabuhan Ketapang, kita sempet dadah ke Bali yang emang keliatan dari Ketapang...pake bilang halo Bali segala. Memang umur bukan jaminan atas wujud tingkah laku anda. Balik lagi ke cerita inti ya, Kita uda girang deh pokoknya mau night safari gitu kan soalnya. Eh pas nyampe sana, tibatiba mobil kita dicegat sama satpam.

Satpam (S) : maaf mas ada yang bisa saya bantu?
One of us (O) : kita mau bermalam di sini pak
S : Bapak sudah reservasi atau tadi sudah check in?
O : Belum dua2 nya pak. Kita mau reservasi sekarang sekaligus check in
S : Gak bisa pak, jam operasional hanya sampai jam 4. Lagian penginapan juga pada penuh semua
O : Owww gitu ya pak... *speechless*

Kita pun kecewa sodarasodara, anganangan mau poto sama kelelawar malemmalem musnah sudah. Mau pulang juga tanggung, yauda akhirnya kita mutusin nginep di Ijen. Perjalanan ke Ijen pun diwarnai dengan suka duka derita nestapa juga. Mobil sempet berhenti pas jalan di tanjakan yang emang nanjak banget. Parno semua langsung semobil, beberapa akhirnya disuruh turun buat bantu dorong. Untungnya gak mundur dan jatuh bebas itu mobil. Sampe di ground nya Ijen, untungnya lagi masih dapet penginapan walau cuma berbentuk barack dan tidur di karpet beralaskan karpet yang sukses bikin menggigil abis. Yang gak untung ialah toilet umum tidak bisa dipake dan akhirnya kita kalo mau buang air atau besar harus gali tanah dulu (berasa kayak si Heli guk guk). Bayangkan buang air di tanah lapang dan diselimuti udara yang menusuk tulang, complicated untuk dijelaskan. Tidur gak nyenyak garagara dingin banget yang ada malah pelukpelukan gak jelas.

Tepat pukul 12 teng upik abu berubah jadi Cinderella, eh bukan ding...maksudnya kita mulai mendaki untuk ke puncak Ijen. Kita mau ngejar supaya bisa liat blue fire dan sunrise. Kombinasi antara jalan menanjak yang gak semulus paha SNSD dengan udara yang menusuk menghasilkan kelelahan fisik yang cepat menghampiri tubuh kita (ngeles...padahal aslinya karena emang uda tua kali). Layaknya seperti membawa rombongan panti jompo, jadi dikitdikit berhenti untuk istirahat dan tarik napas. Sesampai ya di sana worth it banget scenery nya...gak siasia mendaki sampe kaki gempor semua. Aku cuma bisa liat blue fire dari atas saja sik, but at least I could view it kan. Habisnya mau turun kaki sudah tak mampu lagi...medannya sulit bokk. Waktu matahari mulai muncul, whoaa pemandangannya tambah bagus...berasa berada di negeri di atas awan.

Celana uda pada kotor semua garagara ngesot

The very next girlband, watchout SNSD!
Setelah capek berfoto foto ria dan sampe kaku semua otot muka, kita mulai turun. Waktu turun tak seberapa menyiksa dibanding waktu naik karena udara yang cukup bersahabat dan tidak terlalu menyiksa kaki walau jalannya licin sik. Jalanan yang dilalui cukup bersahabat karena banyak mas mas bule cakep yang lewat, hahaha. Tapi kok sudah bawa monyet masing masing. Waktu turun itu ketemu banyak pasangan oma opa bule yang masih kuat mendaki bok. Pengen banget kalo uda tua kayak gitu sama misua eike yalan yalan keliling dunia menghabiskan masa tua *duileh* . Pas turun sempet kepleset juga jadi tengsin eik, untungnya waktu kepleset gak barengan mas Adam Levine kw super lewat (iya beneran ada...sampe bengong liatnya).

Setelah istirahat bentar, acara dilanjutkan ke Baluran. Gak rela kalo sampe gak jadi ke sana kita. Ihh panas banget ternyata di sana, anginnya kering tapi kencyangg. Mungkin garagara musim kemarau ya waktu ke sana jadi savana nya tandus dan jarang liat hewan bermunculan. Cuma sempet liat monyet sama kijang aja sih, gak seru. Tapi savana nya oke banget buat poto poto.



Pada ngapain coba ibuibu PKK ini

Foto Keluarga
Kita pulang minggu pagi, sebelum ke stasiun sempet mampir beli oleholeh ke toko pia khas glenmore. Untungnya lagi ditraktir nova belinya. Ya ampun ini tamu macam apa ya kita beli oleholeh pun dibayari tuan rumah. Big thanks to Nova. See you for another story.
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Custom Post Signature

Custom Post  Signature