An urban lady diary

My Circles of Friend (2)

on
Wednesday, October 21, 2015


Mari dilanjutkan lagi cerita circles of friend di postingan ini, posting sebelumnya ada di sini. Sekarang setting ceritanya waktu di kalej ya. Kalo di kalej lebih ke learning group sih ya alias kelompok belajar *ciehhh*. Why oh why? karena kampus aku kampus perjuangan sodara, jadi butuh pengorbanan untuk survive, hahaha. Dan karena itu kita emang sering belajar kelompok bareng dan ngerjain tugas bareng (jangan baca : contekan). Jadi deketnya ya sama anggota yang sering kumpul bareng itu. Ada juga kelompok gajebo, alias anak anak yang suka nongkrong di gazebo kampus kalo lagi gak ada matkul. Sukanya kalo gak gosip ya maen kartu!. Gila ya maen kartu, garis bawahi, mahasiswa macam apa yang maen kartu di kampus. Ini kartu beneran loh ya bukan macem solitaire yang di PC (yah, walau kita kuliah IT). Tapi kita masih beriman jadi gak pake taruhan. Atau waktu semester awal awal kalo jarak dari matkul satu ke matkul lain lamaan maka aku dan beberapa teman yang lain sukanya ya numpang di kos temen yang deket buat istirokat. Basecamp buat numpang itu kos nya Pam2 alias Kak She. Aku, Kak She, Ajeng, dan Rina (nama tenar: Rindel) dahulu semester awal emang sukanya pergi pergi gitu deh. Sampe muncul grup yang dinamakan Hangouters ituh, yang pamornya naek daun gara gara foto profpic di Friendster (ketauan deh ya umurnya) yang lagi nyalon bareng rolling on the floor . Sempet parno juga kalo kalo senior tau ada kelompok ini, kan katanya gak bole nge geng. Ihhh suka suka dong Kak eh mas mbak (Ho oh iya gak bole panggil kak dulu, this was so weird tau) mau kumpul sama siapa, we choose our own friend *peace*. Tapi grup itu uda bubar jalan dikarenakan kesibukan personilnya yang semakin padat winking .



Nah nah pindah lagi ke era yang sekarang, muncul lah Lumpur Madu, grup tereksis abad ini. Awalnya itu cuma grup line yang dibentuk buat menggunjing, Ho oh kita kita emang penggunjing kelas wahid lah, insert silet udah lewat. Banyak dosa dong kalian, iya banyak dosanya, untung dibagi 5. Asal mula nama yang dangdut itu gara gara bahasa chat kita yang emang dangdut banget lah, sampe gilooooo. Walau cuma berlima tapi kalo lagi bahas sesuatu bisa rame bak jualan di tanah abang. Personil manis manja nya ada Aku, Rindel, Kak She, There, dan Ajeng. Kita semua terpencar pencar Aku di Jakarta, Rindel dan Kak She di Surabaya, Ajeng di Mamuju (di mana itu ya? kalo gak tahu please kindly visit the google map), There di Korea. Jadi kalo lagi grup conference jadi ucul banget. Seneng seneng doang ya kalian...ihhh sapa bilang, like others relationship, We have up and down too. We do have fight and argued some times. Marah marahan, gondok gondokan, ngambek ngambekan pernah banget lah pastinya. But that's normal in a functional relationship. But friends are friends, we stick together again.

Terima kasih bangets loh buat grup dangdut ini yang selalu bisa bikin aku smile ear to ear, bisa bikin ngakak, tempat berkeluh kesah, pokoknya obat mujarab kalo lagi suntuk. Temen hangout yang oke juga, meskipun yang mau hangout bareng bareng belum terlaksana juga karena hanya berupa rencana dan angan angan. Grup ini sumber gosip terpercaya lah, boleh lah hire kami kalo pengen tahu gosip sana sini. Pokoknya ini grup kayak portal sagala aya, karena kita bisa ngomongin A to Z, ngomongin masa kini sampe ngomongi masa lalu yang bisa bisa kalo ada yang gak suka bisa kena japri  laughing , ngomongin make up sampe jadi ajang perjodohan. Bolehlah kita buat portal untuk panduan wanita masa kini, kan sekarang lagi hitz start up, mungkin kita bisa buat gebrakan.

Sekarang yang dua uda pada nikah, yang dua lagi pengen banget nikah yang semoga disegerakan, yang satu lagi masih getol sama studinya dan masih happy-go-lucky. Nah ini aku pajangin foto-foto kece kita :





post signature
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Custom Post Signature

Custom Post  Signature