An urban lady diary

Mi Casa (Part 2) : KPR dan Surat Jual Beli Rumah

on
Monday, December 28, 2015

KPR dan Surat surat jual beli rumah


KPR dan Surat Surat Jual Beli Rumah - Setelah Mi Casa part 1 ngebahas serba serbi milih rumah, di post edisi kali ini saatnya bahas KPR dan surat surat yang berhubungan dengan pembelian rumah. Tapi bahasan kali ini lebih spesifik ke pembelian rumah baru ya, bukan pembelian rumah bekas atau membangun rumah sendiri karena belum ada experience di sana. Lagipula terdapat beberapa perbedaan di antaranya. Btw serius amat ya bahasanya, hahaha nyante aja ya...coz this post will be a long post, so just take it easy happy.

Dimulai dari setelah cucok dengan pilihan rumahnya pastinya kita uda pilih juga payment method nya ya kan. Mau hard cash (horangggg kayaaaa), balloon payment, atau KPR. Sekedar Tips tipis tipis ya waktu kita pilih rumah dan uda niat mau pake KPR tanyain juga ke pihak developer, dia kerja sama dengan bank mana aja. Nah kalo uda tau bank mana aja yang kerja sama kita bisa mulai cari info promo ke bank tersebut. Clue : biasanya mereka ada promo pas hari ultah mereka, mayan kan. Trus mak kalo bank yang kita taksir gak ada di opsi pegimane? nah ini juga perlu ditanyakan ke pihak developer apakah kena charge atau enggak kalo pake bank yang gak kerja sama dengan mereka. Tapi rata rata biasanya kena charge sih mak dan kayaknya si developer gak bantuin buat pengurusannya. 

Tips yang perlu diperhatiin ketika pilih bank KPR yaitu suku bunga nya dong yang jelas. Pasti kita pilih suku bunga paling rendah dong ya, tapi eh tapi liat dulu itu bunga sampe berapa taun. Kenalan dulu ya sama istilah bunga KPR. Ada yang namanya fix yaitu bunga akan tetep segitu aja besarnya tapi mustahil ada bank bunganya fix sampe 10 taun ya, paling lama 5 taun setau aku. Floating ialah bunga akan mengambang sesuai dengan pasaran. Nah biasanya setelah fix berapa taun bunga akan dikenakan sistem floating ini, Tips tanyain ke bank nya biasanya bunga floating mereka sampai berapa karena ini menjadi bahan pertimbangan juga. Lalu ada fix n cap (Clue : biasanya ini ada di bank B**) yaitu setelah fix berapa taun maka bunga akan ditahan sampai besaran tertentu sampai waktu tertentu pula setelah itu ujung ujungnya kena floating, hehe. Kalo bank syariah gimance? wahh maap maap ya aku belum paham karena gak make bank syariah, kalo gak salah mereka ada perhitungannya sendiri kok. Makanya ya kalo ada rejeki lebih mending cepet cepet sisihin buat lunasin KPR deh karena bunga KPR sendiri kalo diitung itung bisa buat beli rumah lagi loh *curhat*. Oiya tanyain juga ya biaya pelunasan dan denda keterlambatan ketika mengajukan KPR.

Kalo uda tau mau pake bank yang mana sekarang kalian perlu tahu biaya biaya apa aja yang terkait dengan pembelian rumah. Jangan dikira waktu beli rumah kita cuma bayar harga rumah nya aja ya. Masih ada tetek bengek biaya lainnya yang bikin kita hufttt banget. Berikut biaya terkait pembelian rumah :

- Biaya Checking Sertifikat

Tujuannya untuk mengetahui apakah objek yang kita beli sedang dalam sengketa hukum apa enggak dan memastikan apakah dokumen yang ada itu asli atau palsu. Biasanya sih pengecekan ini nanti uda sekalian diurus sama notaris kita nantinya waktu proses KPR dan biayanya uda dimasukin ke Biaya KPR.

- Pajak

Transaksi jual beli pasti menimbulkan pajak ya sodara sodara, makan di resto aja ada pajaknya apalagi ini ya sis. Dasar perhitungan harga jual ialah sesuai dengan NJOP (Nilai Jual Objek Pajak) tahun saat transaksi. NJOP tercantum di lembar PBB. Lalu ada BPHTB (Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan) yang perlu kita lunasin. Biasanya sebesar 5% dari harga jual setelah dikurangi NJOPTKP (Nilai Jual Tidak Kena Pajak). Harga jual beli yang disepakati dengan NJOP bisa beda lho, tapi kalo kita beli rumah lewat developer biasanya harga mereka uda sama dengan penilaian bank yang kerja sama. BPHTB ini ada juga yang digratiskan oleh pihak developer, makanya tanyain ya apakah free atau gak, hehehe. BPHTB ini gede loh jadi mending pilih rumah yang BPHTB nya gretong ya mak.

- Biaya Notaris atau PPAT

Biasanya yang pake KPR biaya notaris uda masuk ke biaya KPR. Kenapa kita butuh notaris? karena kita butuh legalitas ketika pembelian terjadi yaitu berupa AJB (Akta Jual Beli) dan BBN (Bea Balik Nama) sebagai bukti pengalihan hak dan kekuasaan atas tanah/properti tersebut.

- Biaya KPR

Biasanya terdiri dari biaya notaris, asuransi jiwa, asuransi kebakaran, dll. Besarannya tergantung bank yang kita tunjuk ya. Once again biaya KPR ini ada yang free juga lho tergantung kerjasama bank dengan developer, jadi tanyakan ya. Kalo gratis lumayan banget loh ini karena besarnya bisa sampe 20an juta.

- Biaya PBB

Biasanya pertama kali sudah dibayar oleh pihak developer, baru setelah akad maka PBB selanjutnya dibayar oleh kita.

- Biaya ROYA

Roya?roya what? awalnya sih aku juga gak ngerti tapi setelah googling dan tanya sana sini akhirnya ngerti. ROYA itu muncul setelah kita melunasi KPR kita pada bank, jadi semacam penghapusan hak tanggungan gitu. Dilakukan pada sertifikat rumah yang dijadikan jaminan kepada pihak bank.

Huftttt panjang ya?ribet ya? take a break dulu yaaa. Tapi tenang setelah keribetan dan keriwehan ini akan muncul rasa puas yang amat sangat karena kita berhasil beli rumah pake modal sendiri, jadi semangat yaaa! big grin.

Yuk lanjut ke bahasan surat surat dalam pembelian rumah, berikut yang harus diperhatikan :

- Surat Kepemilikan Tanah

Kalau bisa beli rumah yang SHM ya karena merupakan sertifikat kepemilikan tertinggi yang memiliki kekuatan hukum dan tidak dapat kadaluawarsa. Kalo SHGB dan SHP harus diperpanjang setiap 15 ato 12 taun sekali. Namun bisa juga diubah menjadi SHM. Pastikan validitas sertfikat tersebut.

- AJB

Merupakan bagian dari SHM. Memuat keterangan tentang transaksi jual beli rumah yang terdapat pada SHM. Dikeluarkan oleh notaris.

- Sertifikat IMB

Memuat izin mendirikan bangunan yang diterbitkan oleh pemerintah daerah setempat. Yang perlu diperhatikan seputar IMB ialah luas bangunan di sertifikat dan kenyataannya. Jika kita hendak beli rumah di perumahan, perhatikan detail IMB apakah untuk rumah individu atau seluruh kompleks.

- Surat PBB

Untuk memastikan developer sudah membayar sebelumnya supaya nantinya kita bisa meneruskan pembayaran ke depannya.

- Surat surat yang muncul karena KPR

Pada saat akad untuk KPR maka nantinya akan surat surat yang perlu diperhatikan seperti : Surat Hak Tanggungan, Surat Keterangan Memberikan Hak Tanggungan, Akta Pemberian Hak tanggungan, dan Surat Perjanjian Kredit.

Nahh akirnya selese juga nulisnya,hihi big grin...Moga moga membantu yang mau beli rumah yaa, karena based on my experience yang dulu baru pertama kali beli rumah bisa bingung sendiri kalo gak ngerti seluk beluk beli rumah. Salim ke mbah google yang selalu membantu, uda kebiasaan dari jaman kuliah ya harus cari tau sendiri sebelum tanya orang lain dan harus punya pengetahuan dulu sebelum melakukan sesuatu biar gak keliatan oon dan ditipu. Kalo ada pertanyaan seputar yang diatas bisa langsung comment atau email aja. Misal bisikin dong bank bank yang yahud, cara gampang ajuin KPR gimana sih, endebra endebre. Sampai ketemu di Mi Casa Part 3 soal renovasi rumah happy.


Seri Mi Casa lainnya : part 1part 3part 4part 5

post signature
4 comments on "Mi Casa (Part 2) : KPR dan Surat Jual Beli Rumah"
  1. Tambahan mba :

    Selain biaya roya akan muncul di awal biaya pembuatan sertifikat hak tanggungan mba. Biasanya beda sama roya. Ini lumayan gede dihitung brp persen dr plafond. Lebih detailnya panjang sih hehee..

    Jangan lupa di tambahkan biaya provisi dan administrasi bank. Khusus provisi biasanya gede biayanya hehehe..

    Kapan2 aku pengen bahas jg mba tntg kredit bank ( mumpungada ilmu sikit2 heheehe).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada pembuatan sertifikat hak tanggungan tp ini biaya uda dibayar developer karena biaya KPR ku free,hahaha...baik bingits ya.

      Begitu juga dengan biaya provisi dan admin aku gak ikutan bayar lia, hahaha.

      Ih bahas aja lagi lia, ntar aku link ke blog kamu (sesama blogger nambahin backlink :D)...haha. Apalagi kamu kerja di bank ya keun, kalo aku mah hanya butiran debu dibanding kamu, kan cuman modal googling, ikutan forum, dan tanya sana sini :D

      Delete
  2. Kalo mbak, lengkap bingitz!!!
    Kalo aku mau share pengalamanku KPR 3tahun yg lalu, boleh ya?
    1. Untuk KPR dengan bank yg ga kerjasama dgn developer, biasanya sih mereka butuh bangunan rumah yg sdh terbangun, jarang yang mau kasi KPR yang jual gambar denah istilahnya (yg belum terbangun rumah). Dan ada biaya survey Dr pihak bank.

    2. Bank yg paling rendah bunganya ya memang bank yg mbak bilang, proses nya pun cepat. Cepat diapprove atau reject ;)

    3. Biaya KPR biasanya sih ga sampe 10% Dr harga total. Tapi emang lumayan. Biasanya dibarengin dengan pembukuan rekening di bank tsb.

    4. PBB sih nunggu terbit, ga tentu bisa setahun dua tahun dari akad mbak.

    Itu pengalaman saya sih.
    Makasih sharingnya ya mbak. Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bole banget lah mbak sharingnya :D

      Iya setauku ribet dah urusan sama bank yang gak kerjasama dengan developer. Dan konon katanya utk si B*A dia mintanya min rumah 80% uda jadi kalo mau KPR ke dia, sebenernya naksir dia karena bunganya yg paling kompetitif tp apa daya gak ada kerjasama. Biaya survey ini buat nentuin gedenya plafon kredit nantinya bukan sih mbak?

      Salam kenal juga ya mbak :D

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature