An urban lady diary

Mi Casa (Part 5) : Kitchen Set

on
Saturday, January 14, 2017


Memilih Kitchen Set - Hai hai balik lagi dalam seri Mi Casa. Mumpung ada waktu jadi bisa disambi nulis, hehehe. Seri kali ini mau ngomongin kitchen set. Dapur ini kan termasuk singgasana para ibuk ibuk dirumah ya, bahkan untuk ukuran aku yang frekuensi masak cuma pas weekend atau pas buat sarapan aja, dapur ini termasuk my throne loh. Pengen banget punya dapur yang nyaman dan bisa betah nongkrong di sana. Bisa jadi tempat nongkrong di rumah lah pokoknya. Karena dapur ini my throne ya maka di sini lah aku explore sentuhan sentuhan feminim untuk rumah ini. Kalo kata bojo suka suka kamu lah *kecup bojo*. Untuk ruangan lain di rumah memang aku gak mau egois dengan kasi sentuhan yang full keciwi-ciwian. Karena ini rumah bersama ya keun jadi ya harus gabungan selera dua belah pihak. Dulu dulu banget pengen punya rumah nuansa shabby chic, tapi dipikir pikir...reallyyyy do i want this? kesian bojo juga kan. Semakin ke sini juga aku ngerasa kalo pake tema shabby chic bakalan seneng di awal awal aja, selanjutnya bakalan bowringgggg. Why? karena shabby chic ini akrab sekali dengan unsur kembang kembangan dan warna yang mellow ya jadi rame gitu lo pattern nya. Nah sedangkan akikah anaknya penganut simplicity is the best, I love muji house or scandinavian concept gitu.

Balik lagi ke area dapur ya, jadi konsep si dapur sendiri gak fully shabby juga sih biar transisi dari ruangan lain ke dapur gak jomplang banget. Karena tembok tetep putih makanya aku pilih kitchen set yang warnanya terasa dominan dan akhirnya jatuh ke warna tosca pastel. Hahaha iyes warna rumahku warna warni biar gak monoton, biar cerah ceria rumahnya. Nah si tosca ini kan warna cewek ya jadi masih ada sentuhan ciwi nya di dapur. Baru kalo uda nemu konsep dan uda bikin moodboard serta mock up design nya, aku cari vendor yang cucok sama hati (emang cari belahan jiwa neng?) dan dompet ya seus.

Jadi dalam memilih kitchen set beserta vendor nya ada pertimbangan pertimbangan yang aku pakai :
- Basicly bahan lapisan kayu dari kitchen set ada dua jenis yang biasa digunakan, yaitu HPL dan duco. Kalo HPL hasil akhirnya keliatan lebih glossy, kalau duco keliatan lebih matte. Kalo HPL gak bisa buat ktichen set yang kayunya ada lis (gini gak sih tulisannya?) atau ukirannya, kalo duco bisa. Kalo HPL lebih murah dari yang duco kakak, HPL sekitaran 2,1 jeti - 2,2 jeti per meter nya, duco sekitaran 2,3 - 2,8 per meter nya (tergantung vendor ya kak). Bahkan nih ya ada gitu yang diatas 3 jeti, coba kakak mampir ke metrics kitchen atau toto kalo lagi ngemall, jangan lupa bawa inhaler takutnya sesak napasss. In the end aku pilih duco karena hasilnya lebih cantik, menawan, dan terlihat mewah (emang mewah kan harganya aja segitu sis), selain itu ngikutin tren masa kini, kan lagi tren tuh lipstick matte *apasihhh...receh abis*.

- If you are a control freak like me you can choose the details about your kitchen, mulai dari kenop nya, rel, handling, dan segala macem tetek bengek lainnya. Kalo mau nyante yasutra serahin ke vendor aja. Engsel yang bagus (tapi juga mahal) itu merk blum, tapi kalo mau irit bisa pake knockerz, mau irit lagi pake fgv. Untuk aksesoris kitchen set atau rel yang bagus sih pake vitco, tapi ada merk elco...ini second line nya atau dupe nya ya? yang tau bisa comment di bawah ya.

- Desain kitchen set bisa disesuaikan dengan tema rumah, mau kitchen set ala scandinavian, atau hamptons, atau shabby silahkeun. Setelah itu tentuin desain tata letak nya, mana rak piring, mana tempat buat nyimpen panci, mana tempat pajangan, dsb. Selagi membuat desain bisa juga konsultasi sama vendor nya siapa tau mereka ada masukan.

- Ketika pilih vendor coba tanya portfolionya gimana aja. Ini sebagai referensi dan pertimbangan buat kita memilih apakah vendor tersebut layak atau tidak. Tanya juga mereka sanggup nyelesein berapa lama. Lalu bagaimana proses pembayarannya, aku sih lebih suka yang per progress ya. Selain karena meringankan kita, kita juga lebi ngerasa safe jika ditenga tengah jalan ada yang gak beres.

Nah sekarang aku coba liatin hasil dari kitchen set ku yang sudah jadi :





Semoga bermanfaat ya tips nya :), nanti gambarnya diupdate kalo uda rapi rapi dapurnya. Btw ini seri Mi Casa terakhir, eh tapi apa aku perlu buat special part tentang tempat tempat di mana aku beli barang barang interior rumah? gimana menurut kalian? :)

Seri Mi Casa lainnya : part 1, part 2, part 3, part 4

2 comments on "Mi Casa (Part 5) : Kitchen Set"
  1. Mba mau dong cp vendornya.. atasan dan bawahannya berapa meter itu yg di kitchen-set in? Jd total brp jeti? Trus granit nya itu udah ada atau pasang sekalian KS?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai ika...Untuk atasan dan bawahannya sekitar 90 cm an. Untuk granit nya dari tukang KS nya juga terus dipasangin sama mereka. Aku pm ya kontak dan harganya.

      Delete

Custom Post Signature

Custom Post  Signature